Diberi Ayah Buku Berjudul Berguru Kepada Allah

Barusan saya tiba di tempat tinggal yang di daerah Taman Sari begitu sampai di depan rumah, saya panggil saja nama adik saya tapi yang keluar malah Ayah saya, yaa gapapa sih.. hehehe, selang beberapa lama saya baru dilemparin deh kunci pager dari atas oleh Ayah saya. Ya udah untung tadi ga masuk got kuncinya.. kalo masuk got bikin kerjaan aja malem-malem gini. Begitu masuk ya tentu saja saya langsung meletakkan bakpia yang saya bawa dari Jogja di meja makan. Lalu langsung saya naik ke atas untuk meletakkan barang-barang yang saya bawa yaitu: laptop acer 4376G (bukannya pamer tapi nembak keyword) yang memiliki graphic card NVIDIA GeForce dengan memory 512 MB.. heuehueheu, terus chargernya, dan sebilah handphone dalam sebuah tas bermerek asli buatan anak bangsa yaitu Rockmen dengan taglinenya “Inside” tapi kok jadi malah kayak Intel yah?

Selang beberapa saya meletakkan barang langsung saja saya salamin deh tuh Ayah saya, eehh taunya dikasih dua buku secara cuma-cuma, buku yang satu berjudul Berguru Kepada Allah karya Abu Sangkan, dan yang satu lagi itu berjudul Doa karya Dr. Miftah Faridl. Yaa tentu saja saya berterima kasih atas pemberian dari Ayah tetapi saya tidak janji untuk membaca habis buku itu semalaman suntuk ini. Begitu selesai langsung saja saya masuk kamar adik saya, dan ternyata saya temukan dia dalam keadaan tidur. Huahahhaha saatnya mengganggu eh.. tapi begitu saya sedikit melangkah, dia sudah sadar rupanya ada orang yang pengen berbuat jahat kepadanya.. hueheueh :)) Ya setelah ngobrol yang tidak penting tentang keadaan kamar yang “Absolutely Very Kapal Pecah Banget” itu, langsung saja saya bermanuver intuk men-take over koneksi internet dari laptopnya, hohoh ternyata di sini sudah memakai yang unlimited.. sip sip sip.. ini yang saya mau, akhirnya ada kemajuan bangsa Indonesia juga. Eh… dan ternyata sudah dibagi dua koneksi pun dengan sepupu saya masih cepet loohhh waahhh asyik nih bisa main game online sampai pagi.. loh.. rencana saya sih di Jakarta ini pengen memulihkan diri.

Entah kenapa kalau di kota ini saya bisa berpikir dengan tenang, berpikir cepat, tidak malas, dan sebagainya. Apa karena jadwal tidur saya yang baik kalau di kota ini yah? Saya bingung kenapa kalau di Jogja tidur saya selaluuu saja malam ya sekitar jam 2 maleman lah.. Tetapi kalau di Jakarta jam 9 aja sudah seperti jam 3 pagi rasanya.. Ini pun ketika sedang mengetik posting ini rasanya seperti mau pecah kepala.. tapi apa boleh buat saya harus melakukan ini demi penggemar aprillins.com..

WEW NARSIS.,! Oke sekian rasanya curhat kali ini saya mau lanjut tiduuurr duluuaann yaahhh bye bye bentar lagi sahur soalnya..

Tags: , , , , ,

AUTHOR

# Full time business development member, part time philosopher, amateur web programmer, Ubuntu lover, and guitar player.

Satu tanggapan untuk “Diberi Ayah Buku Berjudul Berguru Kepada Allah”

  1. September 17th, 2009 at 21:44 | #1

    halahhh.. ini mah judul yang tepat bukan diberi ayah buku berjudul berguru kepada Allah *fans aprillins.com protes!!!*, mendingan di kasi judul : detik pertama menginjakan kaki kembali di rumah!
    xixixixi

    kapan mo kemarih? yaaa hari ini gua udah pulang kampung. abis lebaran ajah ya?

    maab lahir bathin ya ade gua yang caur, centil, gemesin. Met lebaran 🙂

Silakan Beri Komentar