Perbandingan Tarif Kereta Api dan Pesawat Jogjakarta – Jakarta

WARNING: Bacalah posting kali ini sampai habis! PENTING!

Wow tadi saya baru saja beli tiket seharga Rp.269.000 untuk jadwal keberangkatan Rabu, 16 September 2009. Huahahah.. dapet tiket murah juga hohoho.. ya beda 40.000-60.000 peraklah dengan tarif kereta api Eksekutif. Kalau untuk kereta api tanggal 16 September 2009 itu harganya Rp.205.000 untuk kereta pagi dan Rp.225.000 untuk kereta malam. Itulah yang saya lihat di website info kereta api untuk tujuan dari Yogyakarta ke Jakarta. Beberapa hari sebelumnya saya melihat bahwa harga tarif kereta dengan harga yang fantastis bisa mencapai Rp.450.000 wiiii.. jipeerr mending naik pesawat deh.

Akhirnya saya akan pulang juga ke Sunda Kelapa alias Jakarta tercintaku, sudah lama juga tidak bertemu keluarga yang di sana. Tentunya pulang dengan harapan perbaikan gizi, dan perbaikan pola tidur. Kalau di Jogja pola tidur saya bangun jam 9 pagi tidur jam 2 malam, hohoho. Saya yakin kalau saya di Jakarta (rumah) pasti saya jam 9 malam pun berasa jam 3 pagi ngantuknya.. Jadi pasti jam 10an sudah tidur.. (siapa peduli!!) yee bodo amat blog saya ini, saya mau curhat, mau narsis ya suka-suka saya.

Oh iya cerita-cerita tentang tadi siang ah.. Tadi siang saya mengantarkan pacar saya membeli oleh-oleh di dekat pasar kembang (sarkem) weew.. soalnya saya ga tau nama daerahnya apa. Yaa, kalau saya beli bakpia 3 kotak + brem buat Ibu saya. Kalau pacar saya beli apa yah? Kalau ga salah bakpia 1 kotak, kacang apa gitu namanya lupa, brem juga dan keripik tempe apa gitu namanya juga lupa.. Lupa melulu.. Setelah itu barulah kami pulang barulah kami memilah-milah oleh-oleh yang kami beli tadi.

Kami pun beristirahat sambil menunggu berbuka puasa, karena pacar saya mau pulang ke kotanya jam 7an gitu jadi pacar saya pun ingin makanan untuk di bungkus. Datanglah kami ke salah satu penyedia Junk Food dengan waiternya yang aneh.. Pacar saya pesan nasi goreng apa gitu namanya lupa, ya sudahlah bagian pentingnya saja ya..

Mas-mas kasir (ngetik mesin kasir): mbak ada uang 1000 rupiah? (padahal yang tertera di mesin kasir adalah Rp.19.000)
Pacar saya (menanyakan saya): Bang ada uang 1000?
Saya: Ada (sambil menyerahkan uang 1000an dan sedikit bingung, buat apa seribuan???)
Mas-mas kasir: (ngeberesin uang-uang di kasirnya, bukan cepet ngasih kembalian!)
Mas-mas kasir lagi: Ini mbak kembaliannya (Rp.32.000)
Saya (Dalem hati): (What the fuck!!?? Buat apa tadi uang 1000 peraknya???! Kalo dikembaliinya 32.000 perak!?? Kan bisa dikembaliin 31.000 tanpa harus ngasih 1000 perak tadi!)
Saya dan pacar saya: (keluar dari restoran fast food tersebut)

Pacar saya: bang,, aneh ya tadi orangnya..
Saya: Iya, dongo banget tuh orang..
Akhirnya sambil mengendarai motor pun saya masih mencak-mencak gara-gara tuh penjaga kasir. Nyebelinnya terletak di mana tau ga?!

  1. Lambat!!
  2. Bukannya ngasih kembalian dulu malah beres-beres duit yang dikasir
  3. Dongo!!
  4. Masa pesen paket sama minum tapi minumnya kagak dikasih?? Untung dicek dulu sebelum meninggalkan penjaga kasir terkutuk itu..

Akhirnya pas sampai kosan lagi adzan pun berkumandang dan kami segera berbuka puasa kecil-kecilan. Setelah itu barulah saya mengantarkan pacar saya ke Terminal. Sesampainya di terminal Giwangan kami melanjutkan makan di warung bu siapa gitu namanya lupa.. ga penting sih.. di sela-sela makan ehhhh ada orang main petasan di terminal.. duh duh.. manteb bener dah..

Setelah makan barulah pacar saya berangkat menaiki bisnya menuju kotanya, ya tidak ada rasa sedih atau bagaimana sih karena saya yakin kami akan bertemu kembali ehuehueheuheu 🙂 ya gitulah saya, tapi ntar juga kalau udah di Jakarta sayanya nelpon dia heuheuehue. Sebelum saya pulang saya sempat duduk di dekat tempat orang-orang yang bermain petasan tadi,, ternyata bekas petasan yang hitam-hitam terlihat di situ ya ampun lantai terminal yang tadinya bersih jadi begitu!! Saya coba gosok-gosok pake sendal yang saya pake wakss ga bisa ilang, alias bekas bakarnya permanen! Hadooo ampun dah..

Okeeeehhh! Lanjooottt. Setelah itu barulah saya pulang dengan ngebut!! Pas di komplek UGM tepatnya di pengkolan dekat Fakultas Kedokteran Hewan, saya ditabrak oleh hewan! Yaitu lalat buah! (bukan lalat yang hitam itu loh!) Tidak main-main, lalat setan itu nabraknya tepat di mata saya. Saya merasakan ketika masuk mata saya lalat itu masih gerak-gerak di mata saya! Bah! Perih plus sakit, akhirnya saya berhenti untuk mengeluarkan lalat itu dari mata saya, tetapi apa daya karena di sana gelap untuk melihat kaca spion akhirnya saya lebih ngebut lagi untuk mencapai kosan lebih cepat dan segera mengeluarkan lalat itu dari mata saya, tetapi di tengah perjalanan lalatnya sudah mati di mata karena saya kucek-kucek terus.. Oke di perempatan MM UGM saya ngebut hampir 100km/jam ke arah Fakultas Teknik.. Rekor saya selama 4 tahun di Jogja ngebut di perempatan itu, ngebut itu karena perih rasanya mata saya.

Sesampainya di kosan saya langsung ambil kaca dan melihat mata saya, ternyata lalat itu udah entah ke mana tetapi rasanya masih ada yang ganjel gitu.. emang deh.. siall siall!! Akhirnya saya mandi dan selesai mandi main Counter Strike hauhauah bunuh 69 mati 16 kali, lumayanlah untuk level hard. Setelah main CS sakitnya pun jauh berkurang.. siipp!

Terima kasih telah membaca cerita sial ini sampai habis..

Tags: , , , , , ,

AUTHOR

# Full time business development member, part time philosopher, amateur web programmer, Ubuntu lover, and guitar player.

  1. September 15th, 2009 at 18:28 | #1

    jiahahahahahaha

    teru apa hubungannya????

    izin kopas diberikan kok
    no problemo

  2. September 15th, 2009 at 23:51 | #2

    mampir dulu, ntar gua baca lagih baru komen. abis nyuci nih.. mo siap2 ngantor

  3. September 16th, 2009 at 14:13 | #3

    jadi drosopila melanogasternya *lalat buah* berhasil keluar dengan selamat dari mata lu ga?!

  4. September 19th, 2009 at 09:59 | #4

    mohon maaf lahir bathin

  5. alexa no jiper
    April 3rd, 2010 at 00:30 | #5

    Emang dongo tuh.. kwkwkwkwkw 👿